Rasional di sebalik sikap anak autisme.

Anak-anak secara fitrahnya sukakan perhatian ibubapa. 

“Mama, tengok ni” kata si kecil sambil conteng dinding dengan penuh gaya. 

Kalau anak yang belum cecah usia 2 tahun, mereka akan tepuk kita, dan tunjuk apa yang dia nak beritahu. Bagi yang dah bercakap, dia kata “Mama! mama! tu! tu!”

Ini adalah kebiasaan bagi anak-anak yang tiada masalah interaksi 2 hala. 

Bagaimana dengan anak yang tidak berinteraksi?

– buat hal sendiri, dalam dunia sendiri.

Inilah punca utama kenapa anak yang ada ciri autisme, tidak bercakap. Mereka tidak rasa perlu untuk bercakap. Orang lain tak penting. 

Dia hanya rasa perlu apabila nakkan bantuan, maka mulalah dia tarik tangan kita untuk minta tolong. Dia perlukan tangan kita sahaja. Sebab tu dia rasa tak perlu nak pandang muka kita. Tangan kita ni saja yang penting untuk dia dapat apa dia mahu. 

Ada 3 point utama ciri autisme yang saya terangkan di atas:

– dalam dunia sendiri

– tarik tangan

– tiada/kurang eye contact. 

Anak yang tak minat pada perhatian orang dewasa, tak kisah untuk bermain bersama-sama. Orang lain ni tak penting. Maka dia hanya main sendiri, ikut cara dia sahaja. Akibatnya dia tak tahu bahawa permainan ada pelbagai ragam. 

Dia tak tahu bahawa keseronokkan bermain itu akan berganda apabila dikongsi main bersama. Tak faham bahawa jika orang lain seronok, dia juga akan sama-sama seronok. 

Maka terhasillah ciri ke 4 autisme iaitu kurang minat pada permainan. Ada yang boleh bermain, tapi masih cenderung untuk main sendirian. Bagi dia, menyusun panjang-panjang atau pusing roda itu dikira seronok. Maka itulah cara dia bermain. 

Kenapa anak autisme seronok menyusun? Sebab aktiviti ini adalah mudah dijangka. Lepas letak ni, letak yang ni pulak. Letak lagi…lagi….lagi dan seterusnya. Pattern yang dia dah jangka.

Anak autisme sukakan sesuatu yang sudah dijangka. Sebab itulah mereka rigid pada rutin. Apabila lain sedikit dari rutin, mulalah dia tantrum tak puas hati. Bagi dia…ini salah. Tak betul. 

Sikap rigid ini mengakibatkan anak autisme sukar untuk menerima input baru. 

Maka ada 3 ciri autisme yang saya telah huraikan lagi di atas iaitu:

– tidak minat bermain.

– main dengan cara menyusun atau memusing berulang kali.

– rigid dengan rutin. 

Saya bukanlah orang yang layak membuat penilaian autisme. Untuk penilaian, ibubapa perlu bawa anak berjumpa pakar psikiatri kanak-kanak. 

Saya hanyalah menjelaskan kepada anda, rasional di sebalik tingkah laku anak-anak autisme. 

Sebagai therapist, apabila kita memahami sikap anak autisme, semakin mudah untuk kita masuk ke dunianya dan mulakan intervansi.

Begitu juga dengan ibubapa. Tahu ciri saja tidak cukup. Anda kena tahu…kenapa dia begitu? Kenapa dia begini? Maka anda lebih mudah menjangka apa yang anda perlu buat untuk bantu dia atasi masalahnya. 

Komunikasi bergambar ialah salah satu cara untuk bantu anak autisme meluahkan kehendak dia. Mulakan dengan benda/makanan yang dia suka. 

Ramai ibubapa terus nak mula dengan set lengkap. Ini salah. Anda sebenarnya hanya perlu 1 gambar saja pada peringkat permulaan. 1 gambar mewakili benda yang dia suka. 

Jika anda ada 100 gambar siap velcro, tapi anda tidak mula dengan langkah yang betul, anda akhirnya akan gagal melatih anak guna kaedah bergambar ini. 

Untuk berlatih guna kaedah gambar, ibubapa mestilah belajar secara terus dengan speech therapist. Sukar untuk saya terangkan di sini kerana setiap anak tak sama penerimaannya. 
Bengkel Terapi Pertuturan untuk Ibubapa

Temerloh 19Mac

Shah Alam 25Mac

whatsapp saya 0133109703

Advertisements

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s

%d bloggers like this: